Selasa, 15 Ogos 2017

Biar Aku jadi Penunggu


Iffat Hamani dan Muhammad Afeef Adwan. Bersahabat sejak di bangku sekolah lagi dan bersetuju untuk berkahwin atas kepentingan masing-masing selain berani memperjudikan masa depan sendiri demi kebahagian orang tersayang.

Iffat menaruh harapan yang tinggi agar ada sinar kebahagiaan selepas perkahwinan dan cita-cita mereka tercapai. Dia percaya dengan janji yang ditabur oleh Afeef kerana yakin atas tiket persahabatan yang terjalin. Dia tetap setia menunggu walaupun sedar hatinya sedang dilukai.

Afeef bahagia dengan apa yang dimiliki keranan hajatnya telah tercapai. Erlalu leka dengan apa yang dimilikinya hingga lupa akan seseorang yang setia menanti janjinya dahulu walaupun tidak pernah dituntut.

Perlukah janji itu ditunaikan demi seorang sahabat yang telah banyak berkorban? Bagaimana pula perasaan si di ajika tahu agendanya yang sebenar? Bolehkah dimaafkan? Ada jaminankah kebahagiaan pada masa hadapan atas nama janji yang telah dipersetujui?





Catat Ulasan